Select -> Delete -> Yes!!

Don’t know why, gua itu penganut ‘dibuang sayang’.

Kalau yang gua ‘pertahankan’ itu adalah barang2 yang emang berharga seeh mending ya.

Masalahnyaa..

Lebih sering yang gua simpan itu ‘sampah’ ngga jelas yang tetap gua pertahankan demi alasan sentimentil yang ngga berdasar, huehehe..

Seperti misalnya : struk belanja, price tag, label tag, tiket masuk, kertas kado bekas, dus2 bekas hadiah, kantong plastik, dan lain sebagainya.

Kenapa githu?

Ngga ngerti juga cuman tiap kali ada yang mau ngebuang, langsung dhe rasa sentimentil gua muncul.

Aahh.. Dulu ternyata di tahun segini gua pernah belanja di sini and beli makanan itu, duuhh jadi kangen dhee, masih ada ga ya tuh snack sekarang?

Huehehe.. See?

Sungguh sentimentil yang ngga penting bangets khan? :p

Satu2nya cara yang paling ampuh untuk gua bisa menyingkirkan barang2 tersebut adalah dengan mengambilnya dan langsung memasukkannya ke dalam keranjang sampah.

Karena somewhat I know, kalau gua meluangkan waktu untuk melihatnya terlebih dahulu maka most likely sebagian besar dari barang yang awalnya niat gua buang itu, pasti akan kembali menumpuk di suatu tempat lainnya karena gua ngga tega membuangnya.

Demikian juga dengan e-mail2.

Gua selalu bermasalah dalam membuang e-mail2 lama gua sehingga kadang inbox gua itu bisa membludak berhubung gua khan sering join2 milis di Yahoo and umumnya gua set individual mails.

Naahh, kalau anggota milis lagi pada bawel, kebayang dhe kebanjiran e-mail ‘boo!

E-mail2 lama yang gua keep itu juga biasanya lebih karena alasan sentimentil padahal yaa kadang ngga pernah gua baca juga.

Bisa jadi udah ngendon manis selama sekian tahun tanpa pernah gua intips sekalipun, selain saat gua menerimanya.

Sampai akhirnyaa..

Gua harus kehilangan semua e-mail kenangan itu karena kompie gua diformat ulang, huhuhu..

Biasanyaa..

Kalau abis kejadian seperti itu, baru dhe timbul kesadaran dalam diri gua.

Bahwa heyy.. Lebih baik gua yang secara sadar membuang apa2 yang ngga perlu buat gua daripada akhirnya orang lain yang membuang semuanya tanpa bisa gua cegah?!

Tapi hmm..

Ntahlahh..

Mungkin karena efeknya kurang dahsyat..

Maka setelah rajin dadakan selama beberapa saat dan mulai memilah2 mana yang mau gua keep, mana yang secara sadar gua putuskan untuk dibuang, semangat gua pun kembali menguap.

And gua kembali membiarkan apapun masuk and stay there, ntah sampai kapan.

Di salah satu acara Oprah yang berhubungan ma clutter, dibilangin seeh ada hub-nya ma psikologis githu dhee.

Tapi gua lupa bahasan lengkapnya gimana.

Apakah kondisi kamar gua yang berantakan dengan banyak barang bertebaran dan berserakan di berbagai penjuru kamar itu menggambarkan kondisi emosional gua yang dipenuhi dengan himpitan beberapa persoalan yang seharusnya udah gua buang sejak dulu2?

Benarkah demikian?

Ruwet.

Iya sih, kadang gua mikir pola pikir gua itu ribets.

Gua masih ngga ngerti cara kerja otak gua dalam memproses suatu peristiwa.

And gua juga ngga terlalu ngeh seberapa nyambungkah antara hati dan pikiran gua dalam menanggapi masalah yang sama?

Kadang gua terlalu sibuk mikir tanpa sempat merasa.

Sementara di saat yang lain gua terlalu terbawa emosi sampai otak terasa macet.

Gimana caranya menyelaraskan antara hati dan pikiran yaa?

Kadang otak udah merintahin supaya membuang suatu hal dari dalam hati tapi hati gua ngga mau nurut, huhuhu.

Sebaliknya kalau hati gua udah ngga mau ngerasain sesuatu, eehh otak gua yang always kepikiran ma hal itu.

Aaaiihh.. Capee dhee..

Gua kayanya harus mulai belajar neeh untuk menyingkap sedikit demi sedikit lembaran yang menutupi hati karena somehow I know all these clutters semakin menjauhkan gua akan sesuatu yang penting buat gua.

Sesuatu yang tertimbun di bawah tumpukan benda2 ngga guna yang seharusnya udah gua singkirkan sejak looong looong time ago!

Where should I start?

And how to stay focus?

Uhuhuhu..

Dr. Robin Smith, I wish you were here!

And you, too, Mr. Peter Walsh, eehh itu kalau ngga salah nama Mister khan yaa yang ahli dalam hal menyingkirkan clutter2 itu lhoo, huehehehe πŸ˜€

Tapi kalau mau dikirimin Nate Berkus juga ngga nolaks seeh, cutee githu lhoo, ahahaha ^o^

Well, kemarin ini setelah menunda2 beberapa waktu akhirnya gua mulai membersihkan e-mail Yahoo gua.

Dari sekitar 6000an e-mail yang masih betah ngendon, gua berhasil meng-cut down sampai tinggal 700an e-mail aja yang masih tersisa, horee!!

And I can’t wait to get rid of some more, huehehe :p

Ini jadi bikin gua menyadari sesuatu seehh..

Seperti yang dulu pernah diajarkan dalam buku cerita ‘Momo’ karangan Michael Ende.

Nanti gua mau baca ulang aahh, kapan2 gua posting dhe cerita dari hasil baca ulang itu karena menurut gua walaupun nih buku dikategorikan sebagai buku anak2 tapi pesannya itu baguss bangets.

Banyak hal yang bisa dipelajari dari buku itu.

Anywayy..

Back to ‘kesadaran’ dari hasil ngebuang e-mail..

Seberapapun banyaknya, seberapapun besarnya sesuatu yang harus dilakukan, biar kata kita melakukannya sedikit demi sedikit asalkan konsisten mengerjakannya maka tumpukan itu akan berkurang.

Asalkaaann..

Speed nambah barang baru-nya lebih lambat daripada speed ngebuangnya, ahahaha :p

Khan ada yang bilang bahwa perjalanan sejauh apapun itu dimulai dengan one tiny little step!

Tentu saja, satu2nya cara to eventually get there yaa dengan making one following step after another, jangan berhenti di langkah awal aja, ahahaha πŸ˜€

Huaahhmm..

Ngantuks ‘boo..

Tidur dulu aahh..

-Indah-

Advertisements

6 Comments »

  1. Meda Said:

    hahahah .. pessiiiisss aku! kebiasaan buruk emang, tapi semenjak nyokap dulu nyap2 ma aku dengan alasan numpuk sampah dikamar, baru aku ilangin kebiasaan naro barang ga penting. struk belanjaan mending, dl aku pernah pelihara kaleng coca cola dengan alasan sentimentil pribadi doang … hihihih

    baru sebulan kemaren aku juga format komputer karna virus, dan yah .. u know, semua data2 aku ilang juga. lebih tepatnya, TERPAKSA aku ilangin karna emang udah numpuk virus disitu. sekarang, aku pasang 2 hardisk dengan pertimbangan itu. takut data2 ilang lagi. coba deh ;). mungkin bisa ngobatin sakit hati karna terpaksa delete data πŸ˜€

    ~.*.~

    @ Meda : Hahahaha.. dulu gua juga nyimpenin botol lotion and shampoo kosong, Mee, walau ini sih ngga ada nilai sentimentil-nya, tapi ntahlahh.. rasanya sayang aja ngebuangnya, hihi πŸ˜€

    Ohohoho.. kalo soal dinyap2in kamar berantakan sih udah sering bangets tapi ntahlahh.. gua masih belon bisa ngeberesinnya.

    Tapi mungkin emang bener ini ada hubungannya dengan psikologi karena gua perhatiin temen gua yang kamarnya rapii jali itu emang hidupnya lebih simple and uncomplicated sih ^o^

  2. suton Said:

    sama emailku juga banyak kalo penting aku simpan kalo ngga aku buang

    ~.*.~

    @ Suton : Waahh.. sama2 penyimpan e-mail juga rupanya, hehehe πŸ˜€

  3. suton Said:

    sutoncrazy.Wordpress.com
    ini blog yg baru.. bikinnya udah lama baru post sekarang

    ~.*.~

    @ Suton : tadi gua udah mampir, mo komen eehh error, ahahaha, ntar gua coba lagi dhe πŸ˜€

  4. angga chen Said:

    iya aku juga suka gitu loh..emailku aja bisa sampai 164568 diyahoo..sampai sekarang malasa menhapusnya…wakakak..! cerita bagus nih..! thanks ya

    ~.*.~

    @ Angga : busyettt.. ampe 164 ribu e-mail?! *bengong sambil mangap tapi terus ditutup lagi sebelon kemasukan laler :p*

    Busyett daahh.. itu hasil timbunan berapa lama, Angga? Yaa.. sebanyak itu seeh ngga heran malas buat ngeberesinnya apalagi kalo musti manual satu2, kalo ada select all terus delete seeh mending, ahahaha πŸ˜€

    Makasih juga udah mampir yaa ^o^ *sering2 ajaa, ahahahaha*

  5. mpokb Said:

    soal simpan-menyimpan, kayaknya gw juga termasuk, Ndah.. tapi biasanya kalau sudah lama, akhirnya dibuang juga. dulu gw pernah kumpulin bungkus cokelat yang lucu2, pernah juga kumpulin kuitansi bayaran ini itu atau tiket.. ;))

    ~.*.~

    @ MpokB : Hahaha, rupanya pada punya hobi nyimpan nih yaa πŸ˜€ Ah iya, Mpok, tiket bioskop juga dikumpulin, hihihi ^o^

  6. Eka Situmorang-Sir Said:

    hihihi gue juga gitu
    tapi kadarya gak separah lu deh ndah hehehe :p
    makanya pake imel gratisan macam gmail ajah, kan gak perlu tsorage di kompie
    dan lagi semakin banyak pake memorinya gmail maka kapasitas imel kita ditambah lho πŸ™‚

    ~.*.~

    @ Ekaa : wakakakakak.. yakiiiinnn ngga separah guaa, Kaa? :p

    Iya sih, berhubung sekarang juga online-nya pake im2 jadi otomatis pake e-mail gratisan, hahaha ^o^

    Nahh.. itu diaa.. dulu pernah punya account di Gmail tapii.. lupa password-nya apa, hahaha πŸ˜€


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: