Can’t Push It (On Being Friends)

Sebenarnya gua suka bertanya2 sendiri kalau lagi kebanyakan bengong and ngga ada yang enak buat diajak ngobrol jadi yaa terpaksa dhe mau ngga mau gua musti berurusan ama pikiran gua sendiri, huehehe :p

Salah satu topik yang sering muncul and bikin gua sampai sekarang masih wondering adalah tentang..

Persahabatan.

Yupp.. Sometimes gua suka bertanya2 kenapa seeh gua bisa deket ma si A tapi susaaahh bener mau berteman ma si B.

Atau terkadang dulu pernah akraaaab bener ama si C tapi sekarang kok jadi menjauh.

I’m an idealist.

Bukan kata gua sih karena gua ngga pernah terlalu mikirin itu, gua mah taunya kalau gua itu tukang ngayal, haha ^o^

Tapi temen gua bilang githu, gua kadang terlalu idealis and jadi lupa untuk bersikap realistis.

Okayy.. Ini rasanya ngga akan terlalu nyambung tapi cueks bae lah, ntar kalau mau ditarik benang penghubung pasti bisa kok πŸ˜€

And maybe temen gua itu bener, mungkin gua itu emang lebih idealis dari yang gua sadari.

Idealisme yang akhirnya membelenggu ketika kenyataan berbicara jauuh dari keadaan yang ideal.

Mungkin itu juga sebabnya gua suka menyayangkan kenapa seeh pasangan yang udah sekian tahun membina rumah tangga and tampak rukun2 aja (dari luaran) eehh tau2 memutuskan bercerai?!

Huhuhu..

Padahal gua belum tentu kenal ama tuh pasangan, ahahaha :p

Tapi tetepp..

Gua ngerasa sayaaaang aja akan perpisahan mereka apalagi kalau dari segi tampang mereka berdua itu tampak cucok.

Begitu juga dengan pertemanan.

As much as I know that nothing lasts forever, selalu ada ruang di hati gua yang mengharapkan bahwa setiap persahabatan yang terjalin itu akan berlangsung selamanyaa sampai maut memisahkan.

Jaman kuliah dulu gua ngeliat betapa teman2 gua pada ber-switch teman akrab selama kurun waktu kita kuliah.

Yang awalnya akraaab bener ama temen kuliahnya yang udah dikenal dari masa SMA dulu, di tengah2 masa kuliah malah bertukar teman dan menjadi akrab dengan yang lain dan malah renggang dengan teman SMA-nya dulu itu.

Gua akrab juga kaga ama mereka, cuman kenal githu2 aja but somehow gua ngga bisa menepiskan perasaan sayaaang persahabatan mereka harus berakhir seperti itu.

Kenapa harus berganti? Kenapa ngga bertambah aja?

Itu yang selalu jadi pertanyaan gua yang utama.

Looking back, gua ngerasa ini mungkin berkaitan dengan pengalaman di masa kecil gua dulu.

Gua ngerasa ‘ditinggalkan’ oleh teman yang udah gua anggap ‘dekat’ semasa SD dulu.

Dia dulu tinggal di dekat rumah gua, cuman perlu jalan kaki aja nyampe dhe.

Tapi kemudian dia pindah rumah.

Dengan acara nangis bombay, okayy, lebayy dhe aww karena gua ga terlalu inget juga detail-nya gimana tapi pastinya pas itu gua ngerasa sediihh..

Kita janjian akan tetap ngasih kabar dengan bersurat2an tapi surat dari dia ngga pernah tiba.

Seinget gua, Omanya dia dulu buka toko di pasar dekat rumah and gua sampai nanya alamat rumah temen gua yang baru and ngirim surat lagi ke dia tapi tetepp ngga ada balasan.

I guess hal itu secara ngga sadar membentuk awal dinding pertama yang tanpa gua sadari terbangun di sekeliling gua.

Gua yang tadinya susah dekat ma orang jadi makin takut untuk dekat ma orang lain.

Karena yaa..

Ntar udah dekat tau2 something came up and gua harus berpisah.

Jadii..

Mending dari awal ngga usah dekat aja sekalian.

I know, I got the wrong message, ahaha..

Karena sama seperti kita ngga bisa menghindari suatu perjumpaan, terkadang perpisahan juga tidak terelakkan!

I know it now but I didn’t know it back then.

And walau sekarang udah tau pun, cengkraman ‘pengetahuan’ yang gua ketahui sejak kecil itu masih membekas lumayan dalam di hati and rada susah untuk mengganti paham itu dengan yang baru.

Kadang gua bertanya2, mana sih yang lebih bener..

We choose our friends?

Atauu..

Our friends choose us?

Sebenarnya gua pengennya sih yang pertama, ahahaha, bukankah lebih bagus hubungan yang dilandaskan atas dasar kesadaran diri? :p

Tapi lebih sering kejadiannya itu yang kedua.

I was (hopefully) chosen by my friends.

Banyak di antara teman akrab gua sekarang ini yang awalnya itu ngga githu sreg, huehehe..

Kebanyakan teman akrab gua itu berasal dari teman jaman SD dulu, walau baru mulai dekatnya pas jaman SMP or SMA.

And dari sesi buka2an yang sempat digelar lagi itu, banyak juga yang bilang kalau jaman SD dulu sebenarnya kita saling ga sreg satu sama lain, hihihi :p

Well, not always both wayss seehh..

Ada yang bilang sebel bener ama gua dulu pas SD tapi gua ngga sadar (kadar kesebelan dia kayanya kurang terpancar, mungkin karena sebelnya ngga sepenuh hati, huahahaha atauu.. Karena gua-nya aja yang kelewat ga peka? :p), ada juga yang gua sebel pas jaman SMP dulu tapii gua ngga yakin dia bahkan tau yang namanya Indah itu yang mana, ahahaha..

But here we are now.. Still friends yang sejauh ini udah sukses melewati rentang waktu belasan tahun sejak kita pertama kali menjadi dekat dan mungkin udah ada 20 tahunan dari sejak pertama tau sama tau pas jaman SD dulu..

And all through the ups and downs of our friendships..

We’re still friends.

Dan masih tetap berbeda.

Dan mempunyai kesamaan dalam beberapa hal.

Yang masih suka bete2an, ngambeks ngga jelas, sensi berlebihan (blame it on pms, oohh, keuntungan menjadi wanita – bayangkan, pria mana bisa pakai alasan ini, ahahaha :p), take a distance at times..

But in the end I (always) know bahwa selama hati kita masih terpaut, we’ll always be looking for each other again.

Untuk berbagi tawa, berbagi keceriaan, berbagi cerita, berbagi tangis, berbagi makanan *ehemm* dan berbagi hal2 lainnya yang bikin hidup ini menjadi lebih ceria dan lebih berwarna untuk dijalani.

And though there are many strangers out there that I wish could be my friends tapi sampai sekarang gelombang frekuensi gua ama mereka belum tune in ke suatu tempat yang sama..

One thing I’ve learned..

We can’t push it (on being friends)

Uhuyy.. Biar nyambung ama judul, hahaha :p

Tapi beneran dhee..

Sometimes I think kalau ‘waktu’-nya belum tepat yaa kita ngga bisa maksa juga.

And waktu yang ‘pas’ itu ngga bisa dipercepat ataupun diperlambat.

Karena when it’s time yaa it’s time..

And we’ll never know for sure kapan waktu yang tepatnya itu tiba.

I can only hope that by the time it comes, hati gua akan tergerak untuk menyadari bahwa waktunya telah tiba jadi I won’t miss it πŸ˜‰

Soo..

For my potential friends-to-be, I’ll be waiting for that day to come ^o^

And for my current friends, I hope the day when we finally have to say goodbye itu masih lamaa datangnya karena I’d very much love to share more time with you all πŸ˜‰

Thanks for being my friends for all these times, as much as I would love to promise these bonds among us won’t change, I just couldn’t..

All I have is hope that even though we don’t see and contact each other as much as we used to, what we have in the past few years won’t be blown away in just a second πŸ˜€

Each of you has a special place in my heart, a place that can never be replaced with another person.

Sebagai penutup gua akan ketikin forward sms yang gua dapat dari teman, uhuyy, isinya bagus dhee..

Time might lead me to nowhere
And faith might broken into pieces
But I will always be thankful
That once in my life’s journey
Our paths crossed and we became friends..

And I will never be the same person as before again ^o^

*semoga seeh berubahnya menjadi lebih baik, ahahaha :p*

Happy Mondayy πŸ˜€

-Indah-

Advertisements

4 Comments »

  1. Sheilla Said:

    Kayaknya dua2nya ya Ndah, we and friends have to choose2an alias choose each other. Karna dalam kehidupan nyata (at least kehidupan nyata gw), gw ga bisa harus berteman dengan semua orang, ada yg cocok dan ada yg nggak cocok. Jadi ya gw pilih2, mana yg bisa menjadi friends dan mana yg bisa menjadi best friends… Pernah lho gw awalnya deket banget sama satu orang, tapi makin deket jadi makin tau klo kita ternyata ga cocok dan pada akhirnya gw memutuskan harus menjauh dari dia.

    Ndah kayaknya sistem penanggalan blog loe belum di-set ya, kok klo mosting bulannya February sih padahal kan harusnya July?

    ~.*.~

    @ Sheilla : Hmm.. bener juga sih, kita saling memilih yaa karena biar kata dia udah milih kita tapi kalo kita-nya nolaks yaa in the end ngga bakal temenan juga, ahahaha πŸ˜€

    And emang takes time buat tau kita cocok apa ngga ama seseorang yaa, Sheill, karena kalo pas awal2 bangets khan baru tau lapisan luarnya aja, makin dekat makin tau lapisan dalamnya dhe, hehehe ^o^

    Soal penanggalan, ngga salah kok, Sheill, emang sengaja, soalnya blog ini khan fungsinya itu sebagai twin blog dari yang Blogdrive, jadi tanggalannya disesuaikan dengan tanggal pas gua mosting di Blogdrive, ahahaha :p

  2. Gue skr belajar Ndah
    bahwa sahabat itu ada kadaluarsanya !

    sounds skeptical ?
    well thats true
    memang siy mereka tetep jadi temen kita
    tapi kadang kadar pertemanannya berubah dgn byk faktor

    ada kadaluarsanya
    makanya gue gak mau terlalu pusing….

    btw koq kayak dejavu pernah baca ini yaaaa

    ~.*.~

    @ Ekaa : Skeptis itu apa yaa? Ahahaha.. Tapi emang bener sih, gua lagi mulai belajar menerima bahwa ada akhir untuk segala sesuatu πŸ™‚

    Btw, gua juga ngerasa deja vu baca komen elo ini, Kaa, ahahaha.. dulu gua pernah bikin postingan yang membahas kadaluarsa, judulnya “Expired Date”, naahh.. elo juga pernah komen di sana, hehe ^o^

  3. mpokb Said:

    setuju banget Ndah.. namanya juga manusia kan punya ego.. mungkin kita bisa bersosialisasi dengan siapa saja.. but to be true friends? hm.. turns out it takes more courage than we thought..

    ~.*.~

    @ MpokB : Yupp, Mpok, true friends are hard to find, btw.. hehehe, ngga pernah kepikiran soal courage itu sebelumnya tapi dipikir2 ada benernya juga ^o^

  4. suton Said:

    sahabat datang dan pergi.
    Maukah kamu jadi sahabatku.
    kirim2an surat elektronik, sutonsinting@yahoo.com

    ~.*.~

    @ Suton : Hehehe.. untuk menjadi sahabat itu ngga hanya butuh kesediaan, Suton, tapi juga kecocokan, ahaha, jadi can’t promise you anything since kita belon teruji oleh waktu :p


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: