Over PD vs Minder

Gua lumayan sering denger orang bilang gini :

Lebih baik kepedean daripada minder!

Hmm..

Apa iya emang lebih baik githu?

Somehow I just don’t agree with that :p

Karena seperti katanya Spice Girls dalam lirik lagu mereka :

Too much of something is bad enough!

Yupp..

Gua lebih setuju ama kata2nya Spice Girls itu.

Somehow over pede itu kalau menurut gua sama seperti sense of bravery yang ada dalam diri orang yang join tawuran!

Sesuatu yang semu.

Karena over pede itu sebenarnya ya sama aja seperti minder.

Dalam artian : sebenernya yaa elo itu ngga pede.

Teori dari mana?

Asal, wakakak :p

Itu kesimpulan gua aja sih, hahahhaa šŸ˜€

Lagian tergantung bawaan juga kali ya karena kadang tipis bener bedanya antara pede ama sombong, huehehehe.

Naahh, ngomong2 termasuk dalam kategori manakah gua?

Over pede?

Apa minder?

Sebenarnya sih gua berasa biasa2 aja.

Dibilang pede ya ngga juga.

Dibilang minder yaa selalu ada sisi diri gua yang meng-up-kan gua ketika gua berasa down.

Ntah sejak kapan, gua ngerasa lebih senang berada di garis datar.

Ngga melayang dari atas permukaan namun juga ngga terbenam.

Gua rasa sebenarnya sumber ketidakpedean itu lebih sering berasal dari tekanan pihak luar sih.

Yaa tentunya diri sendiri juga turut berperan sih.

Tapi tekanan dari luar kadang bisa mempengaruhi perasaan diri kita di dalam.

Ya githu dhe, gua berasa sih kalau pas kita lagi sendirian ama diri kita aja, mungkin kita berasa lebih fine2 aja ama diri kita.

Tapi lalu kita berada di tengah orang lain yang menyerang sisi yang kita anggap lemah dalam diri kita.

Naahh.. Hal itu bisa menimbulkan rasa rendah diri dalam diri kita.

Tapi yaahh, again itu semua tergantung ama kita juga sih.

Karena kalau kita udah bisa menerima diri kita apa adanya, baik segi positif maupun negatifnya, maka seharusnya apapun yang dibilang orang lain ga membuat kita merasa ada yang ‘kurang’ dalam diri kita.

Maka dari itu gua ngerasa lebih penting buat menumbuhkan rasa percaya diri itu from within, not based on what others have to say about us.

Karena kalau pede-nya kita bergantung ama pendapat orang lain maka itu seperti telur di ujung tanduk, atau berjalan di atas tali yang rapuh.

Apa jadinya ketika pujian itu ngga lagi datang buat kita?

Masa lantas ketika mereka berhenti melontarkan pujian buat kita, rasa percaya diri kita pun runtuh?

Konyol ah kalau githu mah.

Makanya pedenya harus come from within.

Jadi pujian dari orang lain itu ibarat micin aja, cm menambah citarasa gurih dalam masakan tapi kalau ga dikasih itu juga masakan kita tetap enak.

Jangan jadikan pujian sebagai garam karena tanpa garam, rasa masakan akan terasa hambar, huehehehe :p

Gua kok kayanya makin ngawur aja dalam ngasih perbandingan yaa, ahahaha šŸ˜€

Ya udah, mau siap2 menyantap gado2 neeh, nyam nyaamm, udah lama ga makan gado2, mudah2an ulekannya enak *sluurrpp*

Nyam nyaamm :q

Mau?

-Indah-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: